Dolar naik setelah Fed menit, saham dunia memegang rekor tertinggi

Dolar AS memperpanjang kenaikan terhadap mata uang utama pada hari Rabu setelah rilis beberapa menit dari pertemuan Federal Reserve bulan lalu, sementara saham dunia memecahkan rekor optimisme investor di tahun baru.

Indeks dolar .DXY naik 0,33 persen, dengan euro EUR = turun 0,36 persen menjadi $ 1,2013.

Euro jatuh ke sesi rendah terhadap dolar setelah rilis beberapa menit dari pertemuan Federal Reserve bulan lalu. Dalam pertemuan tersebut, para pembuat kebijakan Fed memutuskan untuk menaikkan suku bunga jangka pendek untuk ketiga kalinya pada 2017.

Menurut notulen, pembuat kebijakan menunjukkan kekhawatiran atas takaran inflasi saat ini yang rendah dan melihat perubahan pajak baru-baru ini karena memberikan dorongan untuk belanja konsumen.

"Saya akan mengatakan ada sedikit kemiringan hawkish dalam beberapa menit di sini," kata Charlie Ripley, ahli strategi investasi senior di Allianz Investment Management di Minneapolis.

"Jika Anda memikirkan beberapa hal dari pernyataan sebelumnya, tidak ada banyak perubahan. Sungguh, saya pikir diskusi ini berpusat di seputar topik inflasi. "

Dolar telah membukukan penurunan tiga minggu beruntun pada hari Rabu, setelah data manufaktur dan konstruksi AS yang lebih kuat dari perkiraan.

Yen Jepang melemah 0,21 persen terhadap greenback di 112,53 per dolar, sementara Sterling GBP = diperdagangkan terakhir di $ 1,3512, turun 0,54 persen pada hari itu.

Benchmark US Treasury 10 tahun mencatat US10YT = RR terakhir naik 5/32 pada harga untuk menghasilkan 2,4471 persen, dari 2,465 persen pada akhir Selasa.

Obligasi 30 tahun US30YT = RR terakhir naik 16/32 pada harga untuk menghasilkan 2,7855 persen, dari 2,81 persen pada akhir Selasa.

Komentar Hawkish dari dua pejabat Bank Sentral Eropa mengirim imbal hasil yang lebih tinggi pada hari Selasa, dengan Putaran 10 tahun Jerman menghasilkan DE10YT = RR mencapai puncak dua bulan dan imbal hasil lima tahun AS US5YT = RR mencapai tingkat tertinggi sejak April 2011.

Ukuran saham MSCI .MIWD00000PUS, yang melacak saham di 47 negara, menguat 0,40 persen. Pada tahun 2017, tahun terbaik indeks sejak 2009, ia mencetak rekor tertinggi dan naik sebesar seperlima nilainya.

Ekuitas AS juga naik ke level tertinggi baru pada hari Rabu, didorong oleh saham teknologi. Patokan S & P 500 menembus angka 2.700 untuk pertama kalinya, sementara Nasdaq Composite dan Dow Jones Industrial Average juga memecahkan rekor.

Wall Street menguat setelah rilis beberapa menit dari pertemuan kebijakan Fed bulan lalu.

"Ini menekankan pesan yang mereka miliki di luar sana, bahwa mereka akan bergantung pada data dan mereka ingin mencoba menormalisasi kebijakan kecuali jika terjadi perlambatan ekonomi atau inflasi tidak seperti yang diharapkan," kata Sameer Samana, ekuitas global dan ahli strategi teknis di Wells Fargo Investment Institute di St. Louis.

Dow Jones Industrial Average .JJI naik 63,51 poin atau 0,26 persen menjadi 24.887,52, S & P 500.SPX naik 14,59 poin atau 0,54 persen menjadi 2.710,4 dan Nasdaq Composite .IXIC menambahkan 53,77 poin atau 0,77 persen menjadi 7.060,67.

Perusahaan teknologi Oracle ( ORCL.N ) dan IBM ( IBM.N ) naik 2,43 persen dan 2,87 persen, menyusul kenaikan pialang. Saham tersebut membantu meningkatkan indeks teknologi S & P .SPLRCT 0,93 persen.

Selasa, hari pertama perdagangan pada 2018, melihat awal yang kuat untuk indeks, dengan S & P dan Nasdaq mencapai rekor tertinggi penutupan.

Di Eropa, saham ditutup menguat pada hari Rabu setelah kenaikan dolar mendorong eksportir dan catatan Wall Street mengangkat optimisme saat peraturan pasar Eropa yang baru terus berlanjut. Indeks pan-European STOXX 600 naik 0,48 persen.

Sementara itu, indeks saham Asia Pasifik terbesar MSCI di luar Jepang .MIAPJ0000PUS ditutup 0,47 persen lebih tinggi karena survei manufaktur menunjukkan awal yang kuat untuk ekonomi Eropa.

Munculnya saham pasar naik 0,58 persen, dan Nikkei Jepang. N225 kehilangan 0,08 persen.

Di tempat lain, emas spot XAU = mencapai tertinggi sejak pertengahan September pada hari Rabu, sebelum turun kembali ke $ 1.312,51 per ounce.

Harga minyak mencapai level tertinggi dua setengah tahun terakhir karena output yang kuat di Amerika Serikat dan Rusia menyeimbangkan ketegangan dari hari keenam kerusuhan di negara anggota OPEC, Iran.

Minyak mentah AS CLcv1 naik 2,2 persen menjadi $ 61,70 per barel dan Brent LCOcv1 terakhir di $ 67,83, naik 1,89 persen pada hari itu.

Dilaporkan oleh Stephanie Kelly; Pelaporan tambahan oleh Abhinav Ramnarayan dan Oleg Vukmanovic di London, Sruthi Shankar di Bengaluru, Richard Leong, Caroline Valetkevitch dan Gertrude Chavez-Dreyfuss di New York, dan Henning Gloystein di Singapura; Editing oleh Nick Zieminski.
Share: