Minyak tertinggi sejak 2015 pada penarikan persediaan, kerusuhan Iran

Minyak naik pada hari Kamis ke level tertinggi sejak Mei 2015, karena kekhawatiran tentang risiko pasokan akibat kerusuhan di Iran dan penurunan persediaan AS lainnya karena aktivitas penyulingan mencapai level tertinggi dalam 12 tahun.

Saham minyak AS turun lebih dari yang diperkirakan, melanjutkan penarikan pasokan yang stabil di konsumen minyak terbesar di dunia, meskipun stok sulingan dan bensin naik pada aktivitas penyulingan yang berat sebagian didorong oleh penyesuaian akhir tahun.

Namun, cuaca yang dingin di sebagian besar negara diperkirakan akan terus diminati, karena harga minyak pemanas hanya di atas tingkat tertinggi yang tidak terlihat sejak awal 2015.

Minyak mentah Brent LCOc1, patokan internasional, ditutup naik 23 sen menjadi $ 68,07 per barel setelah mencapai level tinggi $ 68,27 pada sesi sebelumnya. Minyak mentah AS CLc1 naik 38 sen menjadi $ 62,01, setelah sebelumnya menyentuh $ 62,21, tertinggi sejak Mei 2015.

Cuaca beku di Amerika Serikat telah mendorong permintaan minyak pemanas. Minyak pemanas berjangka turun 0,7 persen menjadi $ 2,0741 per galon; kontrak mencapai titik tertinggi yang tidak terlihat sejak Februari 2014 di awal minggu ini.

Stok minyak mentah AS USOILC = ECI turun 7,4 juta barel pada pekan terakhir 2017, melebihi ekspektasi, karena penyulingan meningkatkan aktivitas ke tingkat tertinggi sejak tahun 2005, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan pada hari Kamis.

"Hasil imbang itu cukup sesuai dengan apa yang telah kita lihat di paruh kedua tahun 2017," kata Matt Smith, direktur riset komoditas di ClipperData di Louisville, Kentucky. Stok minyak mentah AS telah turun lebih dari 78 juta barel sejak pertengahan 2017 menjadi 424,5 juta, terendah sejak September 2015.

Protes anti-pemerintah sejak pekan lalu di Iran, produsen terbesar ketiga OPEC, telah menambahkan premi risiko geopolitik terhadap harga minyak, meskipun produksi dan ekspor negara tersebut belum terpengaruh, kata beberapa sumber.

"Protes tidak menempatkan produksi minyak mentah pada risiko; Dari perspektif itu, ini adalah semacam faktor geopolitik yang diperdebatkan, "kata Sarp Ozkan, analis di Drillinginfo.com di Denver.

Selain lonjakan pada Mei 2015, minyak berada pada posisi tertinggi sejak Desember 2014 - sebulan setelah sebuah keputusan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk menghentikan pemotongan output untuk mendukung harga.

OPEC, yang didukung oleh Rusia dan non-anggota lainnya, mulai mengurangi output setahun yang lalu untuk menghilangkan kekenyangan yang dibangun dalam dua tahun sebelumnya. Kepatuhan tinggi, karena produsen telah memutuskan untuk memperpanjang pakta pasokan sampai akhir 2018.

Potongan OPEC membantu mengurangi persediaan global, bahkan saat produksi terus meningkat di Amerika Serikat. Produksi AS naik menjadi 9,78 juta barel pada pekan lalu.

Laporan tambahan oleh Henning Gloystein; Editing oleh David Gregorio dan Rosalba O'Brien
Share: