AirAsia untuk Terbang Lebih Tinggi dengan Cryptocurrency, ICO

Tony Fernandes, kepala maskapai penerbangan murah AirAsia, yakin perusahaannya dapat menghadapi tantangan baru dengan menjadi maskapai pertama di dunia yang meluncurkan mata uang digitalnya sendiri dan penawaran koin awal (ICO). Terlepas dari peraturan yang kabur di ruang mata uang digital, AirAsia berencana untuk mengambil langkah ini dan menggunakan cryptocurrency untuk menghadiahi frequent flyer, kata Fernandes TechCrunch dalam sebuah wawancara di sela konferensi Money20 / 20 yang diselenggarakan Singapura.

"Kami memiliki produk yang dapat menjadi mata uang dalam Loyalitas Besar, [dan] kami sedang membangun platform pembayaran sehingga keduanya dapat menikah dengan cukup baik. Kami memiliki ekosistem yang memungkinkan Anda untuk menggunakan mata uang itu; tidak ada gunanya memiliki mata uang yang tidak bisa digunakan, "kata Fernandes.

Fernandes, salah satu orang terkaya Malaysia dengan kekayaan diperkirakan $ 745 juta, tidak akan mengungkapkan berapa banyak rencana AirAsia untuk menaikkan melalui ICO. Namun, ia menyatakan keyakinan kuat dalam transaksi tanpa uang tunai, mengatakan bahwa cryptocurrency akan memainkan peran penting dalam ekonomi Asia Tenggara: wilayah ini adalah rumah bagi jutaan pekerja asing yang mengirim miliaran dolar lintas batas.

Fernandes tidak asing dengan berurusan dengan aturan ketat. Memang, industri penerbangan adalah salah satu sektor yang paling diatur di dunia, tetapi seperti yang dicatat, perusahaannya memiliki hubungan yang kuat dengan pemerintah dan bahkan dapat membantu menjembatani kesenjangan antara regulator dan pelaku industri.

"Kami tahu bagaimana menangani regulator dan peraturan," kata Fernandes kepada TechCrunch.

Teruskan ke depan
Masuknya AirAsia ke ruang mata uang digital akan membuka jalan bagi transisi ke layanan keuangan. Fernandes mengklaim dia bisa berinovasi dan mengikuti perubahan cepat.

Pada bulan Februari, Singapore Airlines mengatakan bahwa mereka berencana untuk mengintegrasikan teknologi blockchain ke dalam program loyalitas untuk flyer-nya yang sering, menyediakan mereka dengan dompet digital yang dapat digunakan untuk membuka nilai dari mil terakumulasi.

CEO Singapore Airlines Goh Choon Phong mengatakan pada saat itu:

“Perkembangan yang luar biasa ini di mana kami akan menggunakan teknologi blockchain untuk 'digitalise' KrisFlyer miles adalah demonstrasi investasi yang kami buat untuk meningkatkan sisi digital dari bisnis kami secara signifikan demi kepentingan pelanggan kami.”
Share: