Fujitsu raksasa IT Jepang membuka 'Pusat Inovasi Blockchain' Internasional di Belgia

Perusahaan teknologi informasi dan komunikasi (ICT) terkemuka di Jepang Fujitsu baru-baru ini mengumumkan pembukaan Pusat Inovasi Blockchain internasional di Brussels, Belgia untuk mengeksplorasi potensi aplikasi teknologi di semua bidang yang mungkin, menurut siaran pers yang diterbitkan 21 Maret.

Dalam pernyataan resminya, Fujitsu mengklaim bahwa pusat baru ini akan meneliti dan mengembangkan solusi berbasis Blockchain di “sektor semua jenis”, dari audit terdistribusi Distributed Ledger Technology (DLT) ke voting berbasis Blockchain.

Yves de Beauregard, kepala Fujitsu Benelux (Belgia Netherlands Luxembourg), mencatat minat yang meningkat terhadap teknologi Blockchain di antara para pelanggan dan mengklaim bahwa banyak aplikasi berbasis DLT masih belum dijelajahi.

"Ini baru permulaan, karena kami bermaksud untuk mengeksplorasi potensi penggunaan blockchain yang lebih luas di berbagai area komersial," kata Beauregard.

Menurut siaran pers perusahaan, Brussels dipilih sebagai lokasi Pusat Blockchain untuk "keuntungan geografis, politik, teknologi dan linguistik untuk organisasi internasional yang sedang mempertimbangkan aplikasi teknologi blockchain."

Sebelumnya Cointelegraph melaporkan bahwa perusahaan blockchain dan cryptocurrency Jepang, Tech Bureau, menawarkan Blockchain pribadinya kepada perusahaan Belgia Digipolis , sebuah organisasi untuk layanan ICT antar kota untuk kota-kota Belgia Ghent dan Antwerp, sebagai bagian dari "The Blockchain Lab" untuk menyediakan kerangka kerja administratif yang lebih efisien untuk kota-kota.
Share: