IRS Mengingatkan Wajib Pajak Penghasilan Cryptocurrency Adalah Kena Pajak

Pembayar pajak AS diharuskan melaporkan pendapatan dari transaksi mata uang virtual, Internal Revenue Service telah menyarankan pembayar pajak dalam pemberitahuan.

Badan ini telah memberikan panduan tentang mata uang virtual dalam Pemberitahuan IRS 2014-21 untuk pembayar pajak dan penyusun pajak.

Sama seperti transaksi di properti lain, transaksi mata uang virtual dapat dikenakan pajak. Mereka yang gagal melaporkan konsekuensi pajak penghasilan dari transaksi semacam itu dapat diaudit dan mungkin bertanggung jawab atas bunga dan denda, kata IRS.

Penuntutan Pidana Mungkin
Wajib pajak juga dapat dikenakan tuntutan pidana dalam situasi ekstrim karena tidak melaporkan dengan benar konsekuensi pajak penghasilan dari transaksi mata uang virtual. Tuduhan pidana termasuk pengajuan pengembalian pajak palsu dan penghindaran pajak.

Orang yang dihukum karena penggelapan pajak dikenakan denda hingga $ 250.000 dan masa tahanan hingga lima tahun. Mereka yang dihukum karena mengajukan pengembalian pajak palsu dikenakan denda hingga $ 250.000 dan masa tahanan hingga tiga tahun.

Mata uang virtual umumnya didefinisikan sebagai representasi digital dari fungsi nilai pada umumnya sama dengan mata uang tradisional suatu bangsa. Karena transaksi mata uang virtual dapat sulit dilacak dan memiliki aspek "pseudo-anonim" yang melekat, pembayar pajak dapat tergoda untuk menyembunyikan pendapatan kena pajak dari IRS, pemberitahuan tersebut menyatakan.

Baca juga: Penasehat ekonomi baru Trump mengisyaratkan kebijakan pajak ramah bagi investor crypto

Implikasi Pajak Properti
Mata uang virtual diperlakukan sebagai properti untuk keperluan pajak federal, menurut Pemberitahuan 2014-21. Prinsip pajak umum berlaku untuk transaksi properti yang menggunakan mata uang virtual. Ini termasuk aturan berikut:

Pembayaran mata uang virtual tunduk pada pelaporan informasi pada tingkat yang sama seperti pembayaran lain yang dilakukan di properti.
Pembayaran mata uang virtual ke penyedia layanan dan kontraktor independen dapat dikenakan pajak, di mana aturan pajak wirausaha biasanya berlaku. Pembayar biasanya harus menerbitkan Formulir 1099-MISC.
Upah yang dibayar dalam mata uang virtual dapat dikenakan pajak kepada karyawan dan dikenakan pajak pemotongan pajak penghasilan federal dan pajak gaji, dan majikan harus melaporkannya pada Formulir W-2.
Pihak ketiga tertentu yang menyelesaikan pembayaran dalam mata uang virtual atas nama pedagang yang menerima mata uang virtual harus melaporkan pembayaran kepada pedagang tersebut di Formulir 1099-K, Kartu Pembayaran, dan Transaksi Jaringan Pihak Ketiga.
Karakter kehilangan atau keuntungan dari pertukaran atau penjualan mata uang virtual didasarkan pada apakah mata uang virtual adalah aset modal di tangan pembayar pajak.
Share: