Perancis Menimbang Legislasi ICO dalam Tawaran untuk Bergabung dengan Revolusi Blockchain

Perancis bermaksud untuk membentuk kerangka hukum untuk penggalang dana terkait cryptocurrency dan untuk menjadi pusat penawaran koin awal (ICO), menteri keuangan Bruno Le Maire menulis dalam sebuah pendapat di portal berita Prancis Numerama. Dia mengungkapkan bahwa dia membela posisi ini pada pertemuan G20 di Buenos Aires, di mana para menteri keuangan dan kepala bank sentral dari 20 ekonomi terkemuka dunia berkumpul pekan ini.

Le Maire telah mengambil tindakan ke arah ini, meminta mantan deputi gubernur kedua bank sentral, Jean-Pierre Landau, untuk membuat rancangan undang-undang terkait dengan mata uang kripto.

"Perancis memiliki kepentingan untuk menjadi pusat keuangan besar pertama yang mengusulkan kerangka kerja legislatif ad-hoc yang akan memungkinkan perusahaan memulai ICO untuk menunjukkan keseriusan mereka kepada investor potensial," kata Le Maire.

Dia menyatakan bahwa dia akan memastikan rencana aksi disajikan kepada pemerintah Perancis segera. Ini akan mengusulkan memungkinkan regulator pasar saham AMF untuk memberi wewenang kepada perusahaan untuk melepaskan token untuk penggalangan dana. Tentu saja, perusahaan harus mematuhi kriteria tertentu sehingga investor dapat dilindungi.

"Ini 'daftar putih' akan menjadi patokan berharga bagi investor yang ingin membiayai proyek-proyek serius yang menciptakan nilai," tulis Le Maire.

Inisiatif, yang disebut Rencana Aksi untuk Pertumbuhan dan Transformasi Usaha (PACTE), akan disajikan kepada Dewan Menteri dalam beberapa minggu.

Tahun lalu, AMF mengungkapkan bahwa mereka menganalisis kerangka hukum untuk ICO, yang muncul di Perancis.

Menteri keuangan yakin bahwa blockchain adalah peluang bagus bagi startup Perancis untuk mengumpulkan dana melalui ICO.

"Ini menjanjikan untuk menciptakan jaringan kepercayaan tanpa perantara, menawarkan peningkatan ketertelusuran dan akan meningkatkan efisiensi ekonomi," kata Le Maire.

Perancis harus lewatkan revolusi blockchain dan harus memasuki dunia keuangan dari 21 st abad, menteri mencatat.
Share: