Saham Dropbox Naik 35% Pada Hari Pertama Perdagangan

Di sektor teknologi, pangsa terbesar perhatian investor selama tahun lalu telah diarahkan ke startup berbasis blockchain dan perusahaan yang terkait dengan ruang cryptocurrency. Namun, meskipun beberapa bidang teknologi telah secara luas merana, IPO tradisional tetap berhasil membuat gelombang. Dropbox, Inc. ( DBX ) meluncurkan perdagangan publik melalui IPO pada hari Kamis, 22 Maret . Pada akhir perdagangan pada Jumat, 23 Maret, telah naik lebih dari 35%, menurut laporan oleh Reuters .

Dari $ 21 hingga $ 28.42 Per Share
Pada saat IPO Dropbox, stok dijual seharga $ 21 per lembar . Ini adalah $ 1 di atas kisaran yang diproyeksikan $ 18 hingga $ 20, dan acara itu kelebihan permintaan oleh beberapa kali, per laporan. Pada awal perdagangan pada hari Jumat, saham dibuka pada $ 29 per saham. Pada awal hari perdagangan, DBX naik setinggi $ 31,60, menandai kenaikan sebesar 50% dari harga IPO. Pada akhir perdagangan pada hari Jumat, saham ditutup pada $ 28,42, menandai kenaikan lebih dari 35% dari harga IPO, bahkan ketika pasar saham AS yang lebih luas merosot. S & P 500 turun 1,8% dibandingkan periode yang sama, sementara Nasdaq turun 2,4%. Dropbox juga mengungguli indeks teknologi S & P; kelompok saham ini turun 2,73%.

IPO Big Tech Pertama dalam Bulan
Sudah kira-kira setahun sejak " tech unicorn " mencapai perdagangan publik melalui IPO semacam ini. Yang terakhir adalah Snap, Inc. ( SNAP
JEPRET ) Maret lalu. The perusahaan yang memiliki media sosial platform yang Snapchat sekarang diperdagangkan sedikit di bawah harga IPO dari $ 17 per saham . Analis InvestorPlace.com, Tom Taulli menyatakan bahwa "dalam kasus Dropbox, investor mendapat kesempatan untuk mendapatkan eksposur ke perusahaan teknologi generasi mendatang, yang merupakan model bisnis yang terbukti." Namun, pertanyaannya adalah apakah Dropbox akan bertingkah seperti yang dilakukan SNAP, pada akhirnya memundurkan dan melayang pada atau di bawah harga IPO-nya.

Untuk sementara waktu, keberhasilan Dropbox baru-baru ini dapat menjadi pertanda baik bagi Spotify, yang diatur untuk memulai perdagangan di Bursa Efek New York pada tanggal 3 April. Spotify bernilai sekitar $ 19 miliar di pasar swasta, sementara valuasi pasar Dropbox naik ke $ 13 miliar pada hari setelah IPO.

Profesor pendidikan perbankan Harvard Business School, Josh Lerner menjelaskan bahwa "Dropbox akan menjadi publik pada saat yang tepat. Ini memiliki cerita yang menarik untuk membenarkan kebutuhannya akan pembiayaan dan dinamika pasar yang baik. Tetapi pada saat yang sama, lingkungan juga kompetitif ," dia menyarankan.

Dropbox, yang berbasis di San Francisco dan didirikan 11 tahun lalu, dimulai sebagai layanan gratis untuk menyimpan file besar seperti foto dan musik.
Share: