Akankah Morgan Stanley Memenangkan Cryptocurrency Trading Desk Race?

Perusahaan-perusahaan Wall Street dan bank-bank besar mencoba memasuki dunia perdagangan cryptocurrency. Goldman Sachs, Morgan Stanley, dan lainnya sedang menjajaki gagasan mendirikan meja perdagangan cryptocurrency di beberapa titik. Sulit untuk memperkirakan siapa yang akan datang ke pasar pertama, meskipun orang dalam mengklaim Morgan Stanley adalah kuda hitam yang harus diawasi. Ini adalah perkembangan yang menarik yang hanya akan memicu minat lebih pada Bitcoin dan cryptos lainnya.

MORGAN STANLEY DIPRIORI DENGAN CRYPTOCURRENCY
Siapa pun yang telah mengawasi industri cryptocurrency selama beberapa tahun terakhir akan menyadari tren yang aneh. Pada awalnya, bank dengan mudah menolak gagasan Bitcoin sebagai mata uang potensial dan ancaman terhadap model bisnis mereka. Ini pada saat BTC baru saja mendapatkan popularitas, namun bank menyarankan konsumen untuk menjauhi industri ini daripada risiko kehilangan uang mereka.

Selama bertahun-tahun, percakapan ini telah berubah sedikit. Ketika peringatan tidak memiliki efek yang diinginkan, bank mencegah konsumen membeli cryptocurrency. Mereka memblokir transfer dari akun konsumen ke bursa, atau mereka hanya menutup rekening bank dari bursa utama tanpa penjelasan resmi. Tindakan ini telah berhasil untuk sementara waktu, namun sangat sedikit orang yang benar-benar terpengaruh.

Satu-satunya opsi yang tersisa di atas meja adalah bagi bank untuk menyediakan layanan perdagangan cryptocurrency itu sendiri. Itu tampaknya merupakan rencana baru untuk Goldman Sachs, Morgan Stanley, dan beberapa lembaga keuangan lainnya. Pola pikir yang sama sekali berbeda ini datang untuk beberapa waktu, karena semua orang tahu bank telah memanipulasi harga cryptocurrency selama beberapa tahun sekarang. Dengan tidak ada pilihan lain yang tersisa, meluncurkan meja perdagangan cryptocurrency telah menjadi prioritas utama baru.

Peluncuran proyek semacam itu tidak mudah dengan cara apa pun. Hal ini terutama berlaku di Amerika Serikat, di mana cryptocurrency sebagian besar tetap tidak diatur pada saat ini. Tampaknya Morgan Stanley ingin memastikan itu adalah lembaga keuangan pertama yang menawarkan perdagangan cryptocurrency kepada kliennya.

Bahkan, tampaknya Morgan Stanley memfokuskan hampir semua perhatiannya pada perdagangan cryptocurrency pada saat ini. Penawaran ini akan mencakup perdagangan tradisional, ICO, arbitrase, dan solusi untuk pedagang institusional. Selain itu, grup ingin berkolaborasi dengan hedge fund dan pengelola uang untuk memastikan ada cukup likuiditas dan potensi bagi pengguna untuk bermain-main mulai dari hari pertama. Ini adalah demam emas digital baru, tetapi yang tidak akan berhasil untuk semua orang.

Dengan asumsi ada kebenaran pada rumor ini, hal-hal akan segera menjadi sangat menarik bagi industri cryptocurrency. Dengan semakin banyak orang menunjukkan afinitas untuk Bitcoin dan altcoin atas, mungkin ada masuknya modal baru untuk mendorong nilai cryptocurrency lebih tinggi. Karena itu, masih banyak orang yang benar-benar ingin melihat cryptocurrency menghilang, dan meja perdagangan ini akan memudahkan mereka untuk menggunakan Bitcoin dan altcoin yang pendek.
Share: