Apa yang Akan Dilakukan Facebook dengan Teknologi Blockchain?

Keheningan Facebook di sekitar blockchain memekakkan telinga. Yang lebih keras lagi adalah suara spekulasi atas kurangnya komentarnya. Jika salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia tidak melompat di kereta blockchain, mungkin semuanya adalah asap dan cermin. Kemudian Bitcoin menukik hidung, iklan Cryptocurrency Facebook yang dilarang, dan skeptis blockchain memiliki hari lapangan. Sampai awal bulan ini, begitulah.

Akhirnya, raksasa media sosial yang bertanggung jawab untuk menempatkan dunia di web mengumumkan niatnya untuk " mengeksplorasi " kemungkinan teknologi blockchain untuk keluarga merek. Itu adalah pernyataan ambigu yang memicu rasa ingin tahu dimengerti dari komunitas crypto dan technophiles sama.

Apa yang akan dilakukan Facebook dengan teknologi blockchain ? Berikut beberapa kemungkinannya:

MEMVERIFIKASI IDENTITAS PENGGUNA
Joel Vincent, CMO dari ZEDEDA , percaya bahwa satu cara penting Facebook dapat memanfaatkan kekuatan blockchain adalah untuk memverifikasi identitas penggunanya. Dia berkata:

Ada beberapa aspek [yang] blockchain dapat membantu, identitas menjadi terbesar. Facebook selalu memiliki niat untuk menjadi "Anda di Internet." Ini melakukan pekerjaan yang sangat bagus dalam hal itu. Situs web di seluruh internet menerima login Facebook sebagai "Anda" otomatis, memungkinkan Anda membuat akun dengan cepat dan mudah. Saya mengatakan "anehnya bagus" karena bahkan entitas yang tidak membuat akun untuk Anda menggunakan Facebook untuk memverifikasi identitas Anda.

Jika di Facebook itu pasti benar, bukan? Nah, sentimen itu mulai bergeser. Menggunakan teknologi blockchain untuk memverifikasi bahwa data itu milik Anda dan dilekatkan pada rantai (alih-alih clearinghouse data) akan membebaskan Facebook dari tekanan dan tanggung jawab untuk menyebarkan data yang salah.

“Blockchain itu sendiri,” jelas Vincent, “secara inheren dapat dipercaya dan tidak perlu mengetahui segalanya tentang Anda.” Artinya pengguna dapat memilih dan memilih informasi yang ingin mereka bagikan dengan pihak-pihak tertentu. Dan ketika Anda mempertimbangkan jumlah aplikasi yang memungkinkan Anda masuk dengan akun Facebook Anda, apa yang akan menjadi konsekuensi dari Facebook diretas? Terutama ketika datang ke keuangan kita?

Satu-satunya area di Internet yang tidak akan, dan tidak boleh, hari ini mengambil "kata untuk itu" Facebook adalah situs yang terkait secara finansial - investasi, perbankan, kredit, bisnis, dll. Salah satu peretasan atau kesalahan Facebook dan setiap situs yang "mengambil Facebook kata untuk itu ”membuat pencurian identitas dan semua yang terkait dengan hal itu sangat nyata. Pelanggaran seperti itu akan membuat pelanggaran Equifax terlihat kecil jika dibandingkan.

Sebuah blockchain pada dasarnya dapat memungkinkan Facebook memverifikasi identitas Anda, dan perusahaan lain dapat menerima ini untuk menjadi kenyataan. “Setiap situs lain yang menerima pengesahan identitas berbasis blockchain Facebook akan dapat bertransaksi dengan aman melalui identitas Facebook Anda,” Vincent mengonfirmasi.

MENANGKAN KEMBALI KEPERCAYAAN PENGGUNA
Dengan semua berita terbaru tentang kebocoran data dan Cambridge Analytica, Facebook saat ini memiliki masalah kepercayaan. Pengguna tidak suka mencari tahu data mereka sedang digunakan tanpa sepengetahuan mereka. Dengan blockchain, pengguna dan bisnis tidak lagi harus menempatkan kepercayaan mereka di Facebook.

“Blockchain pada dasarnya mengatakan, 'Anda tidak harus mempercayai Facebook tentang identitas orang ini. Percayalah pada blockchain. ' Facebook hanya menjadi bagian penting untuk memulai identitas online Anda, ”Vincent menunjukkan. Adil Wali, co-founder ModCloth (diakuisisi oleh Wal-Mart pada 2017) dan co-founder dan CEO Merit , setuju. "Facebook memiliki organisasi rekayasa kelas dunia, dan mereka tidak asing dengan membangun perangkat lunak besar dalam skala besar," katanya. "Dan, tentu saja, blockchain adalah fondasi yang sangat potensial untuk menyelesaikan beberapa tantangan PR yang mereka hadapi dengan insiden Cambridge Analytica baru-baru ini."

Dengan teknologi blockchain terintegrasi dengan Facebook, pengguna akan memiliki kendali atas data mereka. "Facebook tidak akan bertanggung jawab atas data Anda atau data yang dibuat oleh tindakan Anda, dan tingkat akses 'akademis' tidak akan mungkin tanpa pemberitahuan dan izin eksplisit diberikan oleh Anda," tambah Vincent. “Selain itu, akses itu akan dapat dibatalkan kapan saja, lagi, oleh Anda. Anda tidak hanya memiliki identitas yang dibuktikan tetapi kontrol penuh atas data tentang Anda ke manapun Anda pergi. ”

TOKENISASI
Facebook memiliki lebih dari 2 miliar pengguna di seluruh dunia. Terlepas dari kehebohan PR baru-baru ini, model Facebook benar-benar berfungsi, sehingga tampaknya tidak banyak insentif untuk berputar ke arah ekosistem yang di-tokenisasi. Yang mengatakan, kemungkinan tokenization tetap ada. Pertimbangkan untuk memberi insentif kepada pengguna untuk melihat konten atau data, atau bahkan mendorong keterlibatan dengan memberi imbalan kepada orang lain untuk membuat konten. Tapi, sekali lagi, mungkin tidak.

“Tantangan untuk Facebook,” kata Wali, “akan mempertimbangkan dampak teknologi ini pada bisnis inti dan model pendapatan mereka. Seperti semua raksasa teknologi besar saat ini, Facebook memiliki model layanan dan pendapatan terpusat. Salah satu inovasi utama yang dibawa oleh blockchain adalah pendapatan berkelanjutan atau model bisnis yang terkait dengan teknologi terdesentralisasi. Bisnis inti Facebook, bagaimanapun, bekerja. Jadi mereka mungkin tidak mempertimbangkan menggunakan kekuatan tokenization untuk memungkinkan pengguna mengambil bagian dalam pertumbuhan bisnis atau proyek atau anak perusahaan tertentu. ”

MENCEGAH PENIPUAN IKLAN
Penipuan iklan membebani industri banyak uang - sekitar $ 19 miliar pada 2018, tepatnya. Facebook dapat menggunakan teknologi blockchain untuk membedakan iklan palsu dari yang asli, dan mengidentifikasi lalu lintas yang dihasilkan oleh bot.

"Blockchain cukup hanya melakukan pengesahan identitas, sehingga dapat membantu industri iklan memverifikasi perbedaan antara pengiklan nyata dan pengiklan palsu - bot atau pengiklan yang memberikan [informasi] palsu sebagai benar - dengan menggunakan crowdsourcing, misalnya."

THE TAKEAWAY
Mungkin beberapa waktu sebelum kita mengetahui apa yang akan dilakukan Facebook dengan teknologi blockchain, tetapi tentu saja ada banyak kemungkinan. Namun, ini lebih mungkin digunakan sebagai pelengkap model bisnisnya, daripada pengganti model yang ada. Facebook bahkan dapat berfungsi untuk menyelesaikan salah satu tantangan terbesar blockchain - meningkatkan jumlah pengguna sehari-hari.

“Ekosistem blockchain perlu secara kolektif melintasi jurang dari menjadi keren menjadi hal yang dapat kita gunakan setiap hari. Saya bisa melihat Facebook benar-benar membantu dengan itu, ”kata Wali. Pemaduan teknologi blockchain? Kita harus menunggu dan melihat.
Share: