BidiPass Ingin Menjadi Setiap Paspor Keuangan Aman Konsumen untuk Dunia

Ada pepatah populer saat ini yang mengatakan, “hidup datang kepadamu dengan cepat.” Tidak diragukan banyak dari kita juga bertanya-tanya, mengapa harus rumit seperti ini? BidiPass tampaknya memiliki pemikiran yang sama ketika mereka mengembangkan platform otentikasi berbasis blockchain berdasarkan kunci terenkripsi mereka yang dikenal sebagai BidiKey.

Saat ini sebagian besar transaksi keuangan harian kami adalah aktivitas yang dilindungi sandi atau PIN. Mereka memerlukan sejumlah kartu kredit fisik atau kartu debit untuk diselesaikan. Bank dan lembaga keuangan lainnya telah bekerja keras untuk membuat interaksi ini seaman mungkin dari penipuan dan pencurian, tetapi solusi mereka biasanya dihalangi oleh sistem TI warisan rumit yang rumit yang tidak memiliki fleksibilitas bagi pelanggan. Teknologi yang dimaksudkan untuk membuat hidup kita lebih mudah sering terbukti menjadi sakit kepala bagi sebagian besar dari kita, yang berjuang untuk mempertahankan daftar kata sandi yang luas untuk setiap institusi dan pengecer yang kita gunakan untuk berbisnis.

BidiPass menawarkan otentikasi peer-to-peer
BidiPass bertujuan untuk memberikan keamanan tinggi yang diperlukan untuk melindungi aset pengguna sambil menawarkan solusi sederhana yang akan membantu konsumen melewati hari mereka tanpa menghasilkan rangkaian kartu plastik tanpa henti dan menyertai kata sandi untuk memverifikasi siapa mereka. BidiPass sangat percaya diri dalam solusi blockchain BidiKey mereka bahwa mereka telah mematenkan teknologi otentikasi peer-to-peer mereka dalam daftar panjang negara-negara di seluruh dunia. Keyakinan mereka dibagi oleh Clarke, Modet and Co. yang berbasis di Amerika Latin dan Spanyol, yang menilai paten mereka dalam jutaan dolar.

Sebagai nama perusahaan berkonotasi, BidiPass akan menjadi semacam paspor keuangan global yang akan memungkinkan pengguna untuk melakukan bisnis, membuat transaksi keuangan, dan bahkan menandatangani dokumen hukum tanpa risiko pencurian identitas atau jenis penipuan lainnya. Platform ini juga dapat digunakan untuk hal-hal seperti boarding pass dan tiket acara, yang memungkinkan staf acara untuk mengontrol akses ke tempat-tempat. Pengguna yang mengadopsi teknologi akan mengikuti protokol umum Know Your Customer (KYC) yang sesuai dengan undang-undang Anti-Pencucian Uang (Aml) yurisdiksi umum, memberikan lembaga keuangan atau penyedia layanan yang terintegrasi dengan jaminan platform BidiPass yang dapat diterima dengan aman. transaksi dari pengguna BidiPass.

BidiKey didasarkan pada Kode Respons Cepat (QR Code). Platform ini memungkinkan pengguna mengakses dana pribadi mereka menggunakan perangkat digital apa pun, termasuk ponsel, jam, tablet, atau komputer desktop mereka. Ini dapat digunakan secara online atau di tempat, dan bahkan dapat digunakan jika ponsel Anda dalam mode pesawat. Yang paling penting, platform Bidipass meminimalkan risiko pencurian identitas melalui sistem otentikasi BidiKey, yang bergantung pada skema enkripsi berbasis identitas dua arah menggunakan kode QR yang berisi kunci sesi terenkripsi. Teknologi ini memungkinkan pelanggan untuk disetujui secara instan untuk setiap transaksi keuangan. Untuk penyedia layanan keuangan yang berpartisipasi dalam platform, BidiPass dapat memberikan akses ke pelanggan baru dan potensi pendapatan.

Tim yang hebat di belakang layar
Platform revolusioner dikembangkan oleh kelompok internasional profesional keuangan dan keamanan perbankan yang telah berkecimpung dalam industri ini selama lebih dari 20 tahun.

Ketua pendiri mereka, Fernando Albarrán memberi tahu kami:

“Bidipass diciptakan untuk memfasilitasi transaksi keuangan yang lancar dan aman dengan cepat dan mudah. Platform kami akan memungkinkan siapa pun untuk membuat paspor keuangan digital pribadi yang akan diakui oleh bisnis apa pun dalam jaringan BidiPass. Itu berarti setiap bisnis yang mengadopsi platform akan dapat menawarkan layanan tangkas dan kemungkinan akan menikmati aliran pendapatan baru tanpa terhenti oleh sistem warisan institusional mereka. ”

Tim telah sibuk berpartisipasi dalam konferensi ekonomi terdistribusi internasional, termasuk Deconomy 2018, yang berlangsung di Seoul pada awal April. Mereka juga menghadiri KTT Global Fintech & Blockchain China ke-2 2018 yang diselenggarakan pada 12 April, di mana mereka mendapat kesempatan untuk memperkenalkan proyek mereka dan bertemu dengan para inovator lain yang berpikiran sama yang berbagi tujuan pengembangan blockchain mereka. Khususnya, tim Bidipass baru saja mengumumkan bahwa mereka menandatangani nota kesepahaman dengan Dr. Seung-Hoon Taman Hilarium Foundation, Hilaris Blockchain Institute, yang mereka temui di Deconomy. Para pihak mengatakan bahwa MOU mereka akan memungkinkan mereka untuk berkolaborasi dalam pengembangan R & D dan memberikan bantuan timbal balik untuk memperluas proyek mereka di masa depan.

Seluruh jaringan BidiPass didorong oleh platform BidiCoin (BDP). Perusahaan saat ini berada dalam fase terbatas umum ICO-nya, yang berakhir pada 19 April 2018. Penjualan publik penuh mereka dimulai 16 Mei 2018, dengan bonus 25% satu hari dan kemudian berlanjut hingga 16 Juli dengan bonus pembelian menurun yang tersedia . ICOBox, solusi SaaS utama dunia untuk perusahaan yang menjalankan ICO mereka sendiri bekerja dengan BidiPass melalui proses ICO mereka.

Co-founder ICOBox Nick Evdokimov mengatakan:

“Konsumen saat ini menuntut cara yang intuitif dan aman untuk melakukan transaksi keuangan. Teknologi Blockchain dapat memenuhi kebutuhan itu, dan BidiPass telah memanfaatkan teknologi yang mampu mewujudkannya. ”
Share: