Bursa Pengetahuan Kuantitatif Dimungkinkan oleh Emerging Tech

Dalam dunia yang semakin jaringan, banyak industri beralih ke blockchain, crypto, atau distributed ledger technology (DLT) solusi untuk mengaktifkan kelas baru dari kasus penggunaan. Mereka melibatkan dua mekanisme paling dasar dari gelombang teknologi baru ini: berbagi informasi yang sensitif dan interaksi jaringan tanpa membutuhkan perantara pusat.

Ini diatur untuk memiliki dampak besar pada bisnis segera. Sebagai contoh, ketika menggerakkan ekonomi ke depan, pengetahuan dan penelitian terkadang diabaikan. Bahkan, terobosan ilmiah telah menjadi salah satu pendorong utama peningkatan produktivitas dan hasil yang lebih baik selama 50 tahun terakhir. Produk apa saja yang ada di sekitar Anda, obat-obatan mana yang Anda ambil, dan cara Anda bepergian adalah hasil langsung dari komunitas riset ilmiah di seluruh dunia, seringkali membutuhkan beberapa lembaga untuk bekerja secara kolaboratif.

Karena tujuan dari industri penelitian adalah untuk menghasilkan informasi yang berguna dan akurat bagi masyarakat, kekuatan DLT yang disebutkan sebelumnya (berbagi informasi dan desentralisasi) sangat relevan. DLT mengkuantifikasi dan mengelola tender hukum dari domain ini - informasi mentah.

Rantai pasokan menderita masalah yang sama seperti yang dilakukan oleh penelitian: kelambatan fasilitasi transaksi yang direncanakan secara terpusat (pikirkan asuransi kargo dan inspeksi pemerintah) dan asimetri informasi (pertimbangkan pembeli yang tidak tahu apakah pengiriman biji-bijian sebenarnya dalam kondisi baik atau tidak).

Antara penelitian dan industri rantai suplai, "aplikasi pembunuh" untuk DLT mungkin salah satu dari domain ini. Mari kita lihat bagaimana teknologi ini dapat mengatasi kekurangan dalam industri ini, dan teknologi apa yang diperlukan untuk melakukannya.

PENELITIAN DAN AKADEMISI
Penelitian universitas menghasilkan produk yang sangat tidak nyata dan kompleks sebagai buah dari kerjanya. Penelitian konsorsium dan aliansi universitas sering melibatkan jutaan atau miliaran dolar. Ada masalah yang sangat kompleks terkait pembagian keuntungan, asuransi, hak cipta, dan integritas riset itu sendiri ketika banyak aktor berkolaborasi untuk memajukan tujuan sains.

Jadi, kita dibiarkan dengan situasi di mana banyak tumpukan dokumen diperlukan untuk menyetujui persyaratan penelitian kolaboratif. Setelah data untuk penelitian dikumpulkan, kemudian ada masalah keamanan dan integritas - banyak data yang dihasilkan dalam penelitian medis, misalnya, bisa menjadi nilai yang sangat besar bagi peneliti lain, tetapi sulit untuk menjual data ini secara aman dan etis.

Solusinya adalah menyimpan dan mencatat data pada buku besar terdesentralisasi yang membuat semua data itu dapat dilacak, tidak berubah, mudah dibagikan dengan organisasi lain, dan aman. Dalam konsorsium peneliti yang kompleks, ini berarti lebih banyak uang dan penelitian yang lebih baik.

RANTAI PASOKAN DAN LOGISTIK
Memindahkan barang dari titik A ke titik B selalu melibatkan kepercayaan dan ketidakpastian. Pada titik penyerahan fisik dalam suatu transaksi, selalu ada kemungkinan perilaku gagal atau oportunistik pada bagian dari satu atau lebih aktor, dan itu adalah ketika barang diangkut kerusakan yang dapat terjadi.

Pembicara dapat mengatasi kedua masalah tersebut. Dalam kontrak cerdas dan dunia yang dikuasai IOT, mungkin ada catatan dan perjanjian otomatisasi di setiap langkah transaksi bisnis.

Sensor QR dan RFID, aset pintar tokenized - wadah pengiriman masa depan akan memiliki lebih banyak kode dan IoT yang tertaut dengannya daripada dokumen.

Tetapi contoh terakhir ini menimbulkan pertanyaan besar - bagaimana? Siapa pun yang akrab dengan biaya transaksi Bitcoin (kadang-kadang) terlalu tinggi dan waktu konfirmasi akan menaikkan alis mereka memikirkan semua transaksi ini dan desain buku besar kolaboratif yang akan terlibat dalam sistem rantai pasokan dan akademik.

Untungnya, teknologi buku besar tidak monolitik, dan seluruh bagian industri crypto bekerja untuk membuat DLT lebih baik. Di antara cara yang lebih relevan di mana hal ini terjadi, beberapa proyek melihat perubahan desain blockchain untuk membuatnya lebih kuat dan lebih baik dalam memproses ribuan transaksi per detik yang diperlukan untuk mendukung dataset atau rantai pasokan besar.

Perkembangan yang menjanjikan melibatkan pemikiran ulang arsitektur data buku besar itu sendiri. Format baru yang disebut tangles, atau Directed Acyclic Graphs (DAGs), menggunakan mesh sebagai ganti pengaturan tipe rantai yang membutuhkan daya komputasi dan sumber daya yang jauh lebih sedikit untuk dijalankan.

BUKU BESAR MASA DEPAN
Rantai penelitian dan pasokan adalah tentang mengelola informasi dengan cara yang terdesentralisasi. Ini adalah bidang utama teknologi crypto, jadi tidak mengherankan bahwa crypto memiliki dampak yang signifikan. Menarik juga untuk melihat perusahaan seperti IOTA (yang menyediakan DAG untuk sensor) dan CyberVein (yang menggunakan desain ulang DAG untuk membuat transfer data menjadi mungkin peer-to-peer dan skala).

Apakah DAGs menggantikan teknologi blockchain sepenuhnya selama bertahun-tahun mendatang adalah tebakan siapa pun. Bisa jadi blockcains itu menjadi ketinggalan zaman, atau DAGs mengendap di ceruk yang tidak sengaja dirancang untuk ditangani oleh blockcains.
Share: