Iran Menempa Depan dengan Cryptocurrency Nasional Eksperimental

Berbagai bank sentral telah menunjukkan minat dalam menciptakan mata uang digital mereka sendiri. Melakukan hal itu sangat berbeda dari menyusun sebuah buku putih tentang hal itu. Sekarang tampaknya sebagian besar negara telah menempatkan rencana tersebut pada es tanpa batas , meskipun Iran adalah pengecualian. Bangsa itu telah memutuskan untuk bereksperimen dengan cryptocurrency baru, meskipun perdagangan cryptocurrency aktual seperti Bitcoin secara resmi dilarang di negara ini.

IRAN MEMBAWA LANGKAH KONTRARIAN
Sementara itu hanya masalah waktu sampai kita melihat lebih banyak mata uang digital yang dikeluarkan bank sentral datang ke pasar, sebagian besar pemerintah telah menyerah pada konsep ini untuk saat ini. Itu cukup mengejutkan, meskipun pemerintah ini mengakui bahwa mendigitalkan mata uang yang ada dapat dilakukan dengan cara yang jauh lebih terpusat daripada melihat cryptocurrency baru. Pada saat yang sama, negara-negara berpikiran terbuka terhadap berurusan dengan Bitcoin, yang membuat mata uang digital terpusat agak tidak diperlukan.

Di Iran, bagaimanapun, semuanya benar-benar berbeda. Negara Islam ini telah membuat beberapa keputusan yang sangat kontroversial dalam dua minggu terakhir. Pertama-tama, pemerintah Iran memutuskan untuk secara resmi melarang perdagangan semua mata uang kripto, termasuk Bitcoin dan Ethereum. Sikap negatif terhadap cryptocurrency sepertinya memiliki efek sebaliknya, karena permintaan akan Bitcoin dan altcoin tidak melambat sedikit pun.

Untuk melengkapi semua ini, bank sentral Iran kini mulai menguji coba cryptocurrency eksperimentalnya sendiri. Model eksperimental ini dianggap "siap" pada pertemuan baru-baru ini untuk meninjau kemajuannya. Meskipun agak tidak jelas siapa yang menghadiri pertemuan ini, tampaknya proyek cryptocurrency Iran menembaki semua silinder.

Ini bukan pertama kalinya rumor tentang mata uang ini telah muncul. Rencana ini pertama kali diperkenalkan kembali pada bulan Februari, dan menerima banyak perhatian media pada saat itu. Kementerian Post Kementerian Keuangan juga dikatakan telah berkolaborasi dengan para ahli lokal untuk membangun cryptocurrency eksperimental. Tampaknya upaya tersebut telah terbayar, meskipun rincian lebih lanjut mengenai mata uang tersebut masih belum jelas saat ini.

Tampaknya Iran mengambil halaman dari buku pedoman Venezuela di sini. Dengan negara terakhir yang juga mengeluarkan cryptocurrency sendiri, tampaknya Iran juga berniat melewati sanksi ekonomi yang ada yang dikenakan oleh Amerika Serikat. Yakinlah bahwa cryptocurrency ini tidak akan mendapatkan semua yang baik dalam hal ini. Sanksi-sanksi itu akan diperbarui pada 12 Mei, meskipun belum ada keputusan final yang dibuat.

Semua proyek ini hanya memberikan kesan bahwa cryptocurrency dapat digunakan untuk menghindari sanksi dan mungkin mencuci uang. Karena hampir tidak mungkin melakukannya dengan mata uang yang ada seperti Bitcoin dan Ethereum karena sifatnya yang transparan, tampaknya beberapa negara bermaksud menciptakan mata uang mereka sendiri untuk mencapai tujuan tersebut. Ini adalah perkembangan yang sangat menarik, meskipun salah satu yang menunjukkan mengapa cryptocurrency yang ada tidak cocok untuk aktivitas kriminal.
Share: