Japanese Consumer Watchdog Mendaftar 3x Meningkatkan Permintaan Crypto / ICO

Untuk semakin memperkuat gagasan bahwa minat crypto telah meningkat di Jepang, Lembaga Urusan Konsumen di pulau itu mengajukan laporan baru yang menunjukkan peningkatan yang mencolok dalam pertanyaan cryptocurrency dan ICO. Data ini dibagikan kepada Financial Services Agency selama pertemuan di mana CAA berusaha untuk membuat kasus untuk peningkatan minat di antara konsumen ruang cryptocurrency.

Tahun 2017 melihat agensi sibuk dengan 2769 kasus mengenai cryptocurrency dan ICO, dibandingkan dengan 847 kasus pada tahun sebelumnya. Ini kira-kira peningkatan 3,27 kali. Ketika memisahkan permintaan konsultasi berdasarkan gender, ada sedikit perbedaan, dengan perempuan membuat 2082 kasus konsultasi dan laki-laki menjadi 2042.

OJK mencatat bahwa sebagian besar pertanyaan banyak terkait dengan praktik pertukaran dan kekhawatiran keamanan mengenai apakah ICO itu sah atau tidak. Masuk akal untuk mendapatkan permintaan semacam ini, karena Jepang telah mengalami dua pelanggaran berbeda yang sangat mahal.

Pertama, ada Mt. Insiden Gox pada tahun 2014 yang menelan biaya $ 450 juta pada saat itu. Tapi sekarang, ingatan tentang peretasan Coincheck senilai $ 500 juta masih segar dalam pikiran para pedagang Jepang, melampaui Mt. Gox sebagai pelanggaran cryptocurrency terbesar dalam sejarah oleh volume uang fiat hilang.

Kekhawatiran tentang keamanan telah membuat agensi seperti FSA berebut mencari cara untuk mengatur ekosistem dengan lebih baik dan memastikan bahwa mereka dapat mencegah serangan lain terjadi. Pada bulan Maret, agensi bahkan pergi untuk mengirim pemberitahuan ke Binance, memperingatkannya untuk beroperasi tanpa lisensi . Langkah ini mungkin menjadi alasan untuk Bitcoin tergelincir di paruh kedua Maret.

Terlepas dari semua ini, laporan oleh CAA menunjukkan bahwa publik Jepang masih tertarik untuk terlibat dengan cryptocurrency, meskipun dengan pendekatan yang lebih hati-hati.
Share: