Telegram Membatalkan Penawaran Koin Awal: Apa artinya bagi ICO

Sejauh ini, 2018 telah menjadi periode ketidakpastian mengenai negara dan masa depan Initial Coin Offerings. Dengan AS SEC mengambil peran yang semakin aktif dalam regulasi ICO, dan persepsi yang semakin kontroversial dari metode pendanaan ini, tidak jelas jenis peran apa yang akan diberikan ICO dalam jangka pendek dan panjang.

Awal pekan ini, Wall Street Journal melaporkan bahwa Telegram telah memutuskan untuk membatalkan ICO yang sangat diantisipasi. Aplikasi pengiriman pesan terenkripsi ini akan menciptakan Telegram Open Network (TON), ekosistem blockchain yang sangat skalabel untuk pembayaran mikro dan penyimpanan file, di antara layanan lainnya, melalui DApps dan kontrak pintar di beberapa blockchain yang terhubung.

Sebelumnya, rencananya adalah untuk ICO terbuka yang akan dilakukan setelah penjualan pribadi dua tahap. Namun, setelah menerima gabungan US $ 1,7 miliar dari kedua tahap pra-penjualan, sumber anonim mengumumkan kepada WSJ bahwa ICO publik tidak akan lagi terjadi. Artikel ini menunjukkan bahwa langkah ini dibuat sebagai tanggapan terhadap peraturan SEC yang semakin keras. Spekulan menunjukkan bahwa Telegram mungkin salah satu dari lusinan penerima panggilan dari pengadilan yang dikirim oleh SEC sepanjang Maret, dan memutuskan untuk menutup ICO sebagai tindakan pencegahan.

Namun, penjelasan yang lebih mungkin adalah bahwa sekitar 200 pendukung memberikan lebih dari cukup dana untuk Telegram untuk menciptakan TON-nya. Dengan total pendanaan pra-penjualan sebesar $ 1,7 miliar, 200 pendukung ini menyumbang rata-rata $ 8,5 juta. Tentu saja, ini menyiratkan bahwa siapa pun yang tidak memiliki modal jutaan untuk berinvestasi hanya menutup peluang untuk berkontribusi pada TON.

Sementara kekhawatiran atas pengaruh regulasi tentu tidak signifikan, kekhawatiran yang jauh lebih besar yang dihasilkan oleh keputusan Telegram berkaitan dengan dasar-dasar model ICO. Dalam investasi tradisional, hanya 5% dari populasi, yang disetujui sebagai investor terakreditasi, memiliki hak istimewa untuk berpartisipasi dalam investasi startup, di antara kegiatan keuangan lainnya. Status seseorang sebagai investor terakreditasi di AS sepenuhnya didasarkan pada kekayaan dan pendapatan. Investor terakreditasi adalah individu dengan kekayaan pribadi lebih dari US $ 1 juta, atau mereka yang berpenghasilan lebih dari $ 200.000 per tahun. 95% penduduk lainnya dianggap tidak memenuhi syarat untuk ikut serta dalam perilaku investasi "berisiko".

Penawaran Koin Awal mewakili sarana investasi yang adil dan memberdayakan, karena siapa pun, di seluruh dunia, memiliki hak untuk berinvestasi sebanyak atau sesedikit yang mereka pilih dalam proyek yang mereka dukung. Ini menghubungkan 95% hingga 5% yang telah mampu mengakumulasi peningkatan jumlah modal terutama karena ukuran modal mereka yang ada. Keputusan Telegram untuk membatasi partisipasi hanya pada lalat-lalat yang sangat kaya dalam menghadapi filsafat ICO dan cryptocurrency secara umum.

Sebagai hasil dari keputusan Telegram, GRAM, bahan bakar di belakang ekosistem TON, akan dipegang sepenuhnya oleh hanya 200 individu ditambah tim Telegram. Dibandingkan dengan cryptocurrency dan ICO lainnya, ini adalah distribusi yang sangat terpusat. Tidak hanya ini preseden menakutkan, tetapi itu berarti bahwa aplikasi perpesanan paling populer di antara komunitas cryptocurrency global sekarang terbang dalam menghadapi desentralisasi, nilai inti teknologi blockchain.

Karena pra-penjualan pribadi Telegram sangat sukses, kekhawatiran yang lebih besar mungkin apakah inisiatif cryptocurrency masa depan mengikuti solusi terpusat yang sama. Sifat terdesentralisasi dari cryptocurrency hanya dapat dipertahankan jika pendekatan terpusat tidak dihargai sama dengan rekan-rekan terdesentralisasi mereka.
Share: