XRP Investor Hits Ripple yang tidak puas dengan Gugatan Kelas-Aksi

Seorang investor XRP yang tidak puas telah mengajukan gugatan class action terhadap Ripple, menuduh bahwa perusahaan melanggar peraturan sekuritas tingkat negara bagian AS dan dengan menjual token kepada masyarakat umum.

The gugatan , yang juga nama sebagai terdakwa CEO Ripple Brad Garlinghouse, berpendapat bahwa Ripple dasarnya telah melakukan “yang tidak pernah berakhir ICO” yang harus diklasifikasikan sebagai persembahan sekuritas terdaftar sesuai dengan definisi yang digunakan baik oleh Securities Act AS dan Korporasi California Kode.

“Para terdakwa telah memperoleh keuntungan besar dengan menjual XRP ini secara diam-diam kepada masyarakat umum, dalam apa yang pada dasarnya merupakan penawaran koin awal tanpa akhir (“ ICO ”),” klaim gugatan. “Untuk meningkatkan permintaan XRP, dan dengan demikian meningkatkan keuntungan yang dapat diperoleh dengan menjual XRP, Ripple Labs telah secara konsisten menggambarkan XRP sebagai investasi yang baik, menyampaikan prediksi harga yang optimis, dan pelanggan perusahaan Ripple Labs yang tergabung dengan penggunaan XRP.”

Ryan Coffey, penggugat utama dalam kasus ini, mengklaim bahwa ia membeli 650 XRP pada 6 Januari 2018, ketika token itu diperdagangkan pada $ 2,60. Kurang dari dua minggu kemudian, pada 18 Januari, ia menjual seluruh saham untuk $ 1,105 dalam USDT (token yang dipatok oleh USD yang dibuat oleh Tether ), yang pada akhirnya menghasilkan kerugian bersih sebesar $ 551 - atau 32 persen - karena fluktuasi harga antara USD dan USDT.

Namun, kasus itu diajukan atas nama semua investor XRP yang membeli token setelah 1 Januari 2013.

Kasus ini diajukan oleh hukum Taylor-Copeland, sebuah firma hukum yang berbasis di California yang mengkhususkan diri dalam kasus-kasus terkait blockchain dan cryptocurrency.

Seperti yang dilaporkan CCN , Securities and Exchange Commission (SEC) telah membuka penyelidikan ke puluhan ICO untuk menentukan apakah mereka merupakan penawaran efek tidak terdaftar, dan regulator AS telah menjadwalkan pertemuan Senin depan untuk membahas apakah cryptocurrency tertentu harus disatukan ke dalam kategori ini juga. .

Mantan Ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi Gary Gensler baru-baru ini mengatakan bahwa dia akan mengklasifikasikan XRP sebagai " keamanan tidak patuh " karena model distribusi terpusat.

Namun, eksekutif Ripple telah lama menyatakan bahwa XRP tidak termasuk dalam klasifikasi ini, dan perusahaan lebih lanjut mengatakan bahwa itu belum dilayani dengan gugatan.

“Kami telah melihat tweet pengacara tentang gugatan yang diajukan baru-baru ini tetapi belum dilayani. Seperti halnya persidangan perdata, kami akan menilai pahala atau kekurangan pahala terhadap tuduhan pada waktu yang tepat, ”Tom Channick, Kepala Komunikasi Ripple, memberi tahu CCN dalam sebuah pernyataan. “Apakah XRP atau tidak keamanan adalah untuk SEC untuk memutuskan. Kami terus meyakini XRP tidak boleh diklasifikasikan sebagai keamanan. ”

Saat ini, XRP bernilai $ 0,90 , yang menyediakannya dengan kapitalisasi pasar sebesar $ 35,4 miliar dan menjadikannya cryptocurrency terbesar ketiga di dunia.
Share: