Afrika Bisa Melihat Pertumbuhan Blockchain Tercepat di Dunia

Ketika kita berpikir tentang Afrika, pikiran kita sering dibanjiri dengan gambar kelaparan, kesukaran, penyakit, bencana alam, dan bahkan perang sipil. Kami tidak sering mempertimbangkan kekuatan rakyatnya atau kemampuan mereka untuk mengangkat diri mereka keluar dari kemiskinan. Jadi sementara itu mungkin tidak tampak seperti tempat paling alami untuk memimpin dunia ke dalam revolusi industri keempat, Afrika benar-benar dapat melihat laju pertumbuhan blockchain tercepat secara keseluruhan.

Arikana Chihombori-Quao adalah dokter yang ditunjuk untuk memimpin hubungan diplomatik benua itu dengan AS pada tahun 2016. Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera tahun lalu, dia berkata, "Apa yang mengganggu saya adalah kesadaran bahwa benua terkaya di Bumi adalah yang termiskin … Hal-hal sedang dicuri dari Afrika, dan kita perlu menghentikan saluran pembuangan. ”

Memang, itu adalah fakta yang sudah lama diketahui bahwa negara-negara maju memiliki kebiasaan mengambil apa yang mereka inginkan dari target yang lebih lunak, menguras minyak, mineral, tanaman, dan sumber daya lainnya semau. Rantai pasokan, lubang korupsi yang mendidih, penuh dengan backhander dan pembayaran di setiap kesempatan. Bahkan ketika sumber daya dikompensasikan, uang biasanya berakhir dengan pasangan tangan yang sama.

Jadi, apa yang bisa dilakukan teknologi blockchain untuk benua yang sedang berjuang ini, dan bagaimana pengadopsiannya dapat menjembatani kesenjangan antara kaya dan miskin?

MEMPERBAIKI MODEL PERTANIAN
Block Commodities , anak perusahaan GMEX, menciptakan ekosistem berbasis token yang akan memungkinkan petani sub-Sahara mendapatkan keuntungan dari kelebihan panen mereka dan menggunakannya di ekosistem yang lebih luas. Mereka akan dikompensasikan dalam token FACES (Feed Africa Commodities Eco-System) yang dibangun menggunakan teknologi dari OST , perusahaan yang memungkinkan token bermerek untuk dibangun di atas blokir samping yang terbuka, terukur, dan dapat diklarifikasi secara kriptografis.

Ini berarti bahwa para petani Afrika tidak akan lagi harus membiarkan kelebihan panen menjadi sia-sia, karena mereka akan dapat menukarkannya atau meminta apa yang mereka butuhkan dari petani lain. Mereka juga akan dapat berhubungan satu sama lain secara langsung, memotong perantara dan memastikan transaksi transparan.

Dalam merebut kembali nilai ini yang hilang di industri pertanian dan ekstraktif Afrika dengan menerapkan sistem pasokan dan distribusi yang cukup, petani Afrika sub-Sahara dapat meningkatkan produktivitas dan mendapatkan keuntungan lebih tinggi untuk tanaman mereka. Mereka juga bisa menjadi produsen pertanian yang signifikan di panggung global.

MEMBERIKAN AKSES KE PENDIDIKAN DAN KEDOKTERAN
Menggunakan teknologi OST, Block Commodities akan membangun ekosistem yang terdiri dari beberapa mitra e-commerce. Ini akan menampilkan tidak hanya vendor lokal dan penyedia layanan tetapi juga institusi medis dan pendidikan utama.

FACES token kemudian dapat ditebus untuk layanan vital ketika orang membutuhkannya, menyediakan massa individu yang kurang mampu dengan perawatan yang mereka butuhkan untuk membantu mencegah penyebaran penyakit dan meningkatkan harapan hidup, yang hanya 53,05 di Nigeria.

MENGGANTI BANK
Dengan teknologi seluler dan cryptocurrency, bank tidak perlu mengelola transaksi, dan orang dapat diberi imbalan langsung untuk penjualan mereka. Afrika jelas telah membuktikan ketajamannya untuk mengadopsi teknologi baru, dengan tingkat pembayaran selulernya di antara yang tertinggi di dunia.

CEO OST Jason Goldberg mengatakan, “Saya percaya ada peluang baik Afrika akan segera memimpin tren ekonomi yang tidak dapat dipercaya, dan bahkan tanpa bank. Fajar Blockchain akan memungkinkan negara-negara sub-Sahara, dan khususnya, komunitas pertaniannya, untuk menukar cryptocurrency yang diperoleh dengan menghasilkan keuntungan dari surplus panen untuk barang dan jasa seperti peralatan rumah tangga dan perawatan kesehatan. ”

THE TAKEAWAY
"Anda mungkin mendapatkan lebih banyak pekerjaan, dan dengan biaya yang jauh lebih sedikit, jika Anda dapat memotong perantara yang tak terhitung jumlahnya," kata Goldberg. “Bayangkan donasi mencapai penerima dalam hitungan detik dengan biaya sepeser pun, atau kontrak cerdas dengan pembayaran hampir segera untuk memastikan petani kecil menghadapi bencana alam. Kemungkinan untuk Afrika tidak terbatas. ”

Afrika tidak ingin hidup berdasarkan selebaran. “Kami sangat mampu [mengurus] diri kami sendiri,” kata Chihombori-Quao. Dan itu tidak memiliki niat menjadi kasus amal dunia ketika masalah mendasarnya dipaksakan dari luar. Dengan implementasi yang tepat dan kehendak, Afrika bisa menjadi penumbuh tercepat di ruang blockchain.
Share: