Ban apa? Cryptocurrency Bersih untuk Perdagangan sebagai Komoditas oleh Regulator Indonesia

Regulator pasar Indonesia di bawah Kementerian Perdagangan, Dewan Pengawas Bursa Masa Depan (Bappebti), dilaporkan telah menandatangani sebuah keputusan untuk memungkinkan perdagangan mata uang kripto di bursa berjangka sebagai komoditas.

Menurut publikasi investor lokal Kontan , keputusan untuk melakukan greenlight pada perdagangan cryptocurrency mengikuti studi empat bulan oleh regulator ke dalam subjek sebelum regulator menyimpulkan bahwa cryptocurrency harus dikategorikan sebagai komoditas.

Kepala pengawasan pasar agensi, Dharma Yoga, mengungkapkan bahwa agensi telah menandatangani sebuah keputusan resmi "untuk menjadikan cryptocurrency sebagai komoditas yang dapat diperdagangkan di bursa".

Peraturan pendukung yang berpusat pada pertukaran mata uang, penyedia dompet dan perusahaan pertambangan, perpajakan dan pencegahan pencucian uang dan pendanaan terorisme melalui cryptocurrency juga akan terbentuk dalam waktu dekat, Yoga menambahkan. Penerbitan peraturan ini akan melibatkan sejumlah otoritas lain termasuk Bank Indonesia (BI), bank sentral negara itu, dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), regulator keuangan negara.

Perkembangan terjadi meskipun bank sentral melarang cryptocurrency sebagai alat pembayaran akhir tahun lalu. Pada bulan Januari, Bank Indonesia menegaskan kembali sikap itu dan memperingatkan "semua pihak untuk tidak menjual, membeli, atau memperdagangkan mata uang virtual."

Pengadopsi cryptocurrency Indonesia belum dibujuk di pasar berkembang yang melihat INDODAX, salah satu bursa cryptocurrency terbesar di negara itu, di jalur untuk memiliki lebih banyak pengguna terdaftar daripada bursa saham nasional negara itu.

Dalam tanda positif, Yoga mengungkapkan bahwa otoritas juga menyerukan pertukaran seperti INDODAX untuk menyerahkan laporan tentang spesifikasi produk dan prosedur pelatihan untuk membantu mengembangkan kerangka peraturan yang lebih luas untuk sektor ini.
Share: