Jepang: Financial Watchdog Probe Crypto Exchanges Lebih dari Kepatuhan AML

Badan Jasa Keuangan Jepang (FSA) telah mengeluarkan perintah peningkatan bisnis untuk beberapa pertukaran crypto domestik, Cointelegraph Jepang melaporkan hari ini, 1 Juni.

Salah satu keprihatinan utama FSA adalah kepatuhan bursa dengan persyaratan anti pencucian uang ( money-laundering / AML). Inspeksi agensi mengungkapkan bahwa beberapa pertukaran crypto di bawah naungannya gagal menerapkan pemeriksaan Know-Your-Customer (KYC) yang cukup untuk mengkonfirmasi identitas pengguna mereka dan mencegah 'pelaku buruk' dari perdagangan.

Regulator juga telah menyuarakan kekhawatiran tentang kasus-kasus di mana klaim bahwa aset pelanggan tidak cukup dipisahkan dari pertukaran.

Perintah baru regulator telah dikeluarkan untuk dua belas pertukaran crypto secara total, dua di antaranya merupakan pertukaran berlisensi resmi dan sepuluh di antaranya adalah 'kuasi-operator,' yang berarti bahwa aplikasi mereka untuk lisensi operasi OJK masih tertunda.

Menurut Cointelegraph Jepang, OJK diharapkan untuk mempublikasikan laporan yang merangkum hasil pemeriksaannya akhir bulan ini, dan juga akan memberikan panduan lebih lanjut tentang tindakan perlindungan pelanggan yang dibutuhkan.

Dua skandal profil tinggi yang melibatkan pertukaran crypto Jepang - hack Coincheck $ 532 juta yang belum pernah terjadi sebelumnya dan keruntuhan terkenal dari Mt. Gox - telah menyebabkan intervensi intensif dari pengawas keuangan negara.

Sejak April 2017 , Undang-Undang Layanan Pembayaran Jepang telah mewajibkan semua pertukaran kripto untuk didaftarkan di bawah lisensi OJK, dengan lisensi pertama disetujui pada bulan September. Regulator lebih ketat memperketat ketentuan tahun ini, menempatkan penekanan pada kepatuhan AML dan KYC.

Sebuah badan pengaturan sendiri untuk bursa Jepang diadakan pada bulan April untuk memberikan bantuan kepada operator domestik, beberapa di antaranya memilih untuk secara sukarela menutup daripada membuat tekanan dari FSA. Meskipun demikian, negara terus menunjukkan tingkat adopsi kripto yang sedang booming .

Bulan lalu, perusahaan fintech Jepang terkemuka mengumumkan akan meluncurkan pertukaran aset crypto dalam tahun ini.
Share: