Lebih dari Setengah Bursa Cryptocurrency Tidak Memiliki Kepatuhan KYC Penuh

Penelitian terbaru yang meneliti 25 dari pertukaran crypto dunia telah menunjukkan bahwa 68% dari pertukaran crypto gagal mematuhi kebijakan “Kenali Pelanggan Anda” (KYC). Perusahaan yang tidak patuh memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan karena peraturan anti pencucian uang yang baru akan mulai berlaku tahun depan.

Menurut hasil penelitian terbaru yang dilakukan oleh Strategi PAID rumah analitik, 32% pertukaran mata uang digital keluar dari verifikasi KYC yang sesuai, dengan 25 pertukaran sedang diperiksa. Itu berarti orang dapat berdagang di platform fintech tersebut tanpa perlu memberikan identifikasi atau melalui pemeriksaan KYC yang teliti. Pada dasarnya, mereka dapat berdagang dengan hanya mengungkapkan nomor telepon dan alamat email mereka, yang mudah didapatkan tanpa menunjukkan ID.

Namun demikian, situasi di pasar kripto akan segera berubah karena kebijakan baru yang diterima oleh Komite Parlemen Eropa untuk Urusan Ekonomi dan Moneter pada bulan Desember tahun lalu. Otoritas setuju untuk menetapkan aturan baru yang membutuhkan pertukaran kripto dan penyedia dompet digital untuk meminta klien mereka untuk identifikasi. Peraturan teknologi keuangan akan berlaku mulai Juni 2019.

Jadi, jika platform perdagangan crypto ingin memiliki tingkat kepercayaan yang sama dengan mata uang fiat tradisional, mereka harus mematuhi standar yang sama. Sayangnya, lebih dari setengah pertukaran koin virtual saat ini gagal untuk mematuhinya.
Share: