Salah Satu Pusat Data Paling Hemat Energi di Eropa Menguji BTC, ETH Mining

Pusat Data ITB2 Belanda telah mendirikan laboratorium penambangan cryptocurrency untuk Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH), menurut laporan Emerce , Kamis, 31 Mei.

Tujuan utama dari lab ini adalah untuk menguji dampak teknologi blockchain dalam hal konsumsi energi dan pendinginan infrastruktur.

Laboratorium cryptocurrency akan ditempatkan di lokasi Apeldoorn Pusat Data ITB2 seluas 1500 m² , yang dibuka pada tahun 2013 dan memiliki nilai efektivitas penggunaan daya (PUE) sebesar 1,08, menurut laporan Emerce - PUE sebagai rasio yang mengukur efisiensi dari pusat data komputer penggunaan energi.

Menurut data dari Komisi Eropa, EU Science Hub, kisaran rata-rata PUE untuk pusat data Eropa adalah antara 1,6-1,8, menempatkan ITB2 jauh di atas rata-rata dalam hal efisiensi.

Niels Hensen, direktur dan pemilik Pusat Data ITB2, mengatakan bahwa mereka memilih untuk menguji crypto karena ini adalah “aplikasi blockchain yang paling terkenal dan kini tersebar luas pada saat ini,” serta alasan bahwa uang yang dihasilkan oleh penambangan kripto membantu mengimbangi biaya menjalankan lab:

“Agar tetap inovatif di bidang teknologi pusat data, Anda harus selalu melihat perkembangan teknologi baru. Untuk pelanggan kami saat ini dan masa depan kami karena itu kami ingin tahu apa gunanya penggunaan teknologi blockchain untuk infrastruktur pusat data. ”

Pusat Data ITB2 menggunakan pendingin adiabatik tidak langsung untuk mengurangi konsumsi energi, dan menawarkan colocation kepadatan tinggi kepada pelanggan seperti Sandd, Reesnik Support, dan penyedia layanan keuangan. Hensen mencatat bahwa, "baik pelanggan baru dan yang sudah ada, tentu penyedia layanan keuangan, semua akan harus berurusan dengan blockchain dalam waktu dekat," menyebutkan IBM, Microsoft, Intel, dan pekerjaan Google saat ini pada teknologi blockchain.

Efek penambangan crypto pada lingkungan dipandang tidak dapat dihindari oleh beberapa orang , dan diperebutkan oleh yang lain .

Pada pertengahan Mei, sebuah artikel dari ekonom Alex de Vries melaporkan bahwa penambangan Bitcoin diatur untuk menggunakan 0,5 persen energi dunia pada akhir 2018, mencatat bahwa solusi lapisan kedua seperti Jaringan Petir dapat membantu meringankan masalah. Di Islandia, konsumsi energi dari penambangan akan sama dengan jumlah penggunaan energi di rumah tangga tahun ini.
Share: