Tidak Ada Rencana Mata Uang Digital Bank Sentral, Kata Pejabat Hong Kong

Bank sentral negara - Hong Kong Monetary Authority (HKMA) - tidak melihat adanya mata uang digitalnya sendiri mengingat infrastruktur yang sudah ada cukup kuat dan efisien.

Dalam laporan terbaru yang datang dari Hong Kong, Hong Kong Treasury mengatakan bahwa bank sentral negara - Hong Kong Monetary Authority (HKMA) - sama sekali tidak memiliki rencana untuk mengeluarkan mata uang digital bank sentralnya sendiri (CBDC).

Mr Joseph Chan, Penjabat Sekretaris untuk Jasa Keuangan dan Departemen Keuangan, mengatakan bahwa bank sentral saat ini tidak menemukan kebutuhan untuk memiliki mata uang digital bank sentral di tempat mengingat fakta bahwa infrastruktur yang ada cukup kuat dan efisien. Mr. Chan mengatakan hal ini selama pertemuan dewan yang diadakan baru-baru ini dengan para legislator Hong Kong. Namun, ia menolak berkomentar apa pun tentang apakah negara mengakui cryptocurrency sebagai alat pembayaran yang sah atau tidak.

Tuan Joseph Chan berkata:

“HKMA telah melakukan penelitian di CBDC. Pada saat yang sama, HKMA mencatat bahwa manfaat CBDC dan peningkatan efisiensinya akan bergantung pada keadaan sebenarnya dari suatu yurisdiksi. Dalam konteks Hong Kong, infrastruktur dan layanan pembayaran yang sudah efisien membuat CBDC menjadi proposisi yang kurang menarik. HKMA tidak memiliki rencana untuk mengeluarkan CBDC pada tahap ini tetapi akan terus memantau perkembangan internasional. ”

Pernyataan dari sekretaris bertindak itu juga dikonfirmasi oleh pejabat lain dari HKMA yang menolak berkomentar lebih jauh mengenai masalah ini. Lebih lanjut Chan mengatakan bahwa Komite Pembayaran dan Infrastruktur Pasar (CPMI) - yang dibentuk oleh anggota dari PBoC dan HKMA - bekerja sama dengan Komite Pasar (MC) Bank for International Settlements baru-baru ini mempelajari dampak CBDC. Studi terbaru mereka menemukan bahwa “saat ini usulan implementasi CBDC untuk pembayaran grosir terlihat sangat mirip dengan, dan tidak jelas lebih tinggi daripada, infrastruktur yang ada. CBDC yang dapat dibuat tersedia secara luas untuk masyarakat umum dan berfungsi sebagai instrumen pembayaran alternatif yang aman, kuat, dan nyaman menimbulkan pertanyaan dan tantangan penting yang perlu ditangani. ”

Laporan ini lebih lanjut menyatakan bahwa efisiensi dari produk pembayaran ritel swasta yang ada dapat mengurangi manfaat dari CBDC membuatnya menjadi “subjek yang membutuhkan studi lebih lanjut dan lebih banyak bukti-konsep kerja untuk memastikan kelayakannya untuk aplikasi pembayaran.”

Mr Chan juga menyoroti masalah perdagangan mata uang digital melalui akun anonim yang menimbulkan risiko besar kegiatan terlarang seperti pencucian uang. Dia menekankan masalah bahwa bisnis yang beroperasi di ruang crypto perlu melakukan pemeriksaan yang tepat sehubungan dengan Know-Your-Customer (KYC) dan Anti-Money-Laundering (AML). Selain itu, pengawas regulasi Hong Kong - Securities and Futures Commission (SFC) - juga memperingatkan pertukaran bahwa mereka seharusnya tidak mendukung token yang dapat dianggap sebagai sekuritas.

Dalam catatan penutup, Chan mengatakan bahwa pemerintah akan lebih memantau perkembangan seputar Penawaran Koin Awal ( ICO ) dan mata uang digital untuk "melindungi kepentingan publik investasi" di Hong Kong.

Namun, sejumlah negara di Eropa seperti Swiss dan Norwegia bereksperimen dengan memiliki mata uang digital yang didukung negara sendiri. Baru-baru ini, bank sentral Amerika - Bank of England - juga telah menyatakan minatnya terhadap masalah ini.
Share: